Thursday, November 5, 2015

Curhat

Obrolan malam ini bersama anak-anak membuat hati saya kembali menangis.
Seperti biasa saya dan anak-anak sebelum tidur pasti kita berbicara ringan,entah itu mengeluarkan unek-unek atau sekedar sharing tentang hari ini.

Di mulai denga Kezia si bungsu yang bercerita tentang dia ikut aki ke bank.

"Aku suka banget deh ma kalo ke bank soalnya adem banget ada AC nya,setiap di tempat AC aku berdoa sama Allah semoga mama menang kuis hadiahnya AC"

Mendengar celotehan si bungsu saya pun ketawa cekikikan.

Sangat di maklumi memang harapan Kezia memiliki AC ,hehhe soalnya di rumah ga punya AC dan setiap malam harus merasakan gerah di musim kemarau ini.

Di lanjut dengan cerita Shakila yang mengeluh tentang pelajaran di sekolahnya.

"Mama pelajaran semakin susah tadi bu aku belajar IPA tentang reboisasi,manfaat hutan aku belum baca itu semua jadi aku ga bisa jawab,mama yang bisa jawab itu semua ya teman-teman yang Les saja"

Mendengar tentang les saya selalu merasa sedih karena tidak bisa memberikan izin Shakila les di sekolah ..soalnya les 1 jam di sekolah itu bayar 10rb setiap hari.

Bagi sebagian orang mungkin duit hanya 10rb sedikit tapi bagi saya yang hanya seorang tukang ojek duit segitu  sangat lumayan banyak.Biaya untuk sehari-hari dari beli sayur dan sebagainya saja sudah berapa,harga bayam sudah 5 ribu satu ikat belum lagi bumbu yang lain hehe.

Setelah Shakila cerita saya pun minta maaf sama dia karena blm bisa mengizinkan dia untuk les.
Bener-bener sedih banget ga bisa ngasih yang terbaik untuk anak.

Lanjut lah cerita...

"Mama,papa bukan papa aku lagi ah" celetuk Kezia

Lho kenapa emangnya??

"Soalnya papa ga pernah beliin aku sepeda itu kan ada lagunya yok tok tok ada sepeda,sepeda ku roda tiga ku dapat dari ayah karena rajin bekerja"

Hehe saya ketawa dengernya.

"Yang namanya papa kan harus ngasih uang jajan,beliin kado ulang tahun,beliin aku sepatu, nganterin aku sekolah"

Jleb...banget denger Kezia ngomong itu,,,saya langsung nangis,,
Nganterin Aku Sekolah,,ternyata hal sepele itu sangat berarti buat seorang anak.

Mungkin dia lagi kangen kali ya sama papanya hehe maklum seumur-umur papanya ga pernah hadir saat mereka ulang tahun dan sudah beberapa bulan ini ga pernah komunikasi sama papanya.

Semua kesedihan anak-anak yang merindukan kelengkapan kasih sayang seperti saat ini adalah akibat perceraian.
Kalau lagi begini saya selalu ngerasa bersalah banget ga bisa ngasih full kasih sayang seutuhnya.

Huhhhh...Shakila and Kezia,,maafin mama mu ini yakkkk...
Semoga kita bersama-sama mengubah nasib kita bisa lebih baik dari sekarang.
Amin...

No comments:

Post a Comment