Friday, August 11, 2017

Alasan Memilih Beropini di Opini.Id



Assalamu'alaikum.
Pernah ga ada yang nanya "Apa harapan kamu sebagai penulis terhadap tulisanmu?" Saya sendiri sering sih ditanya seperti itu.Untuk menulis sendiri saya sudah dari SD kalau dulu masih nulis di buku diary yang isinya hanya kegiatan sehari-hari.Menulis di buku diary itu berlanjut sampai saya SMA dan setelah menikah lalu punya anak saya tinggalkan kebiasaan saya menulis buku harian.Itu semua mungkin karena saya terlalu sibuk mengurus baby dan keluarga.

Akhirnya saya kembali menulis setelah devorced dan ini merupakan salah satu terapi agar unek-unek di dalam dada itu keluar dan media yang saya tulis masih di buku.Semua suka, sedih saya bercerita lewat buku.Lalu saya kenal dunia blogger, masih baru sih ya..4th lah saya mulai menulis di media digital (bukan buku lagi).Awalnya saya menulis di platform Blogger yang masih saya pakai sampai saat ini.

Dulu yang saya tahu platform menulis selain di sosial media ya di platform blogger ini (maklum agak gaptek).Awal menulis di blog ya gegara hijrah dari kuter ke blogger dan buat blog pun secara otodidak belajar di Warnet.Inget banget artikel pertama yang saya tulis itu lomba ke Nias tapi tetooott gagal *yaiyalahh haha orang newbie pula.Tadinya saya pikir blog itu hanya diary digital saja ehh..ternyata disini lah saya mendapat peruntungan alias mata pencaharian saya.

Perlahan tapi pasti akhirnya saya belajar memonitize blog iya...jadi penghasilan gitu deh.Bersyukur banget bisa mengenal dunia blogger ini.Saya pikir kalau dapat atawaran hanya sekedar nulis trus ya sudah puas tapi perlahan makin kesini rasa puas itu ada kalau view yang saya tulis itu banyak yang berkunjung.

Profil saya di Opini.id jangan lupa follow ya genks 😘

Untuk mengejar pageview yang bagus memang masih sangat susah karena saya belum bisa SEO. Bahkan untuk mencapai 1000 PV dalam sebulan saja aja susahnya minta ampun.Akhirnya saya mencoba menulis di berbagai platform gratis hanya untuk melihat pv saya disana itu berapa sih.Dan belum lama akhirnya saya kenal yang namanya opini.id .
Opini.id adalah media dan portal kreatif untuk anak muda yang peduli dan opini hasil karya anak negeri.
Pertama saya kenal opini.id ini dari instagram yang mana video dari akun tersebut selalu ada di feeds instagram saya.Cukup menarik sih video yang berdurasi 1 menit ini selalu up to date sama apa yang terjadi di jagat hiburan entah di dunia nyata mau pu  dunia maya.

Akhirnya saya intip portal ini, awal menulis jujur saja agak sulit ga seperti biasa saya nulis di platform seperti blogger.Ya..mungkin karena belum tahu lebih jauh aja sih tentang portal ini.

Siapa yang ga senang liat PV sebanyak ini
*celoteh newbie blogger 😂😍

Dari yang saya lihat sih platform ini berisi tentang berbagai opini masyarakat yang kebanyakan anak muda.Mereka bebas beropini namun dengan batasan tertentu seperti tidak menyinggung ras maupun agama yang menimbulkan perdebatan.

Jatuh cinta dengan Opini.id 

Meski awalnya agak riweuh ga tau cara nulisnya di opini.id yang mengharuskan saya bertanya ini itu kepada teman tapi jujur saya jatuh cinta dengan portal ini.

Alasan jatuh cinta dengan opini.id :


  • Page view banyak 

Sentiap tulisan kita cepat sekali banyak view.Baru beberapa hari saja pv artikel saya sampe belasan ribu.Ini semua ada kepuasan tersendiri bagi saya.Meski artikel saya hanya beberapa tapi semua PV diatas 1000.

  • Aksesnya cepat
Biasanya saat buka platform atau portal itu lama bingitttt tapi opini.id cukup cepat.Biasanya untuk menulis artikel saya lewat mobile app yang bisa di download gratis di apps store.
  • Iklan sedikit
Yang bikin males nulis di portal selain di blog milik pribadi yang bikin kita kesel dan malas itu iklan.Nah di opini.id iklanya cukup sedikit jadi ga terlalu mengganggu.
  • Bebas beropini 
Ini yang saya suka, disini saya bebas mengeluarkan opini yang biasa dialami para kawula muda.Masalah percintaan dan kegalauan cukup menarik pembaca jika ditulis di opini.
  • Menulis sedikit
Untuk yang biasa menulis di blog mungkin agak kaget saat menulis di opini karena keterbatasan karakter.Iyapp opini.id ini memang terbatas untuk karakter tulisan dan ini cukup oke lah bagi kita yang males nulis dan baca panjang-panjang.
  • Mudah di share
Asiknya nulis di opini.id ini mudah di share ke beberapa sosial media seperti twitter, facebook dan whatsapp.

Yang diatas itu alasan kenapa saya jatuh cinta dengan portal ini selain berita dan artikelnya yang up to date.Buat kamu penggila page view bisa banget nih coba nulis disini dan rasakan kepuasannya.


6 comments:

  1. Sering liat opini.id seliweran videonya di facebook. Ternyata gampang yah nulisnya disana. Soal kurasi, apakah tulisan kita akan difilter juga sama redaksi opini?

    ReplyDelete
  2. Owalah, nanti nyoba2 ah di opini.id saya mah kalau ngak di kompasiana ya di qureta mba hehe

    ReplyDelete
  3. Maaf ya mbak kalo pertanyaan saya nyinggung. Soale penasaran. Nulis di situ ada feed back nya gak, mbak?

    ReplyDelete
  4. iya ya, seneng banget kalo pv banyak.. sip2 tar cek opini.id ahh..

    ReplyDelete
  5. Wah enak juga ya bisa ningkatin PV,mau nyoba juga ah nulis di opini

    ReplyDelete
  6. Maaf, apa nanti bisa meningkatkan.brand diri atau penghaailan nulis di opini.id

    ReplyDelete

Sobat ISB Belajar Bareng Brilio.net Cara Mendapatkan Ide Konten Agar Menjadi Viral

Foto by Teh Ani Berta Assalamu'alaikum. Apa perasaan kalian jika tulisan kita jadi viral? Pasti seneng banget donk ya kalau tuli...