Tuesday, February 6, 2018

Kejujuran Yang Tersimpan Kisah Reuni SMP 6 Tahun Lalu

Reuni...
Satu kata penuh cerita dan kejadian kalau sudah reuni. Selama masa sekolah saya pindah-pindah sekolah, saat SD pun saya di bersekolah di Jakarta dan Tasik , begitu pula saat SMP yang mana saat cawu satu saya sekolah di Tasik dan kemudian pindah ke Jakarta.



Nah saat SMA saya hanya sekolah yang dulu nya bernama SMN  Ciputat dan kini bernama SMAN 4 Tangerang selatan. Bersekolah di banyak tempat ada asyik dan sedihnya, asyik karena punya temen banyak dan sedihnya yaitu harus berpisah sama teman yang sudah nyaman banget.

Bener banget sama lagu alm. CRISYE kalau masa sekolah itu masa yang paling indah. Banyak cerita dan kisah terukir di sana.

"Kisah kasih di sekolah dengan si dia
Tiada kisah paling indah 
Masa-masa di sekolah 
Tiada kisah paling indah 
Kisah kasih di Sekolah "

Semua cerita di masing-masing sekolah pun sangat berkesan dan memiliki cerita tersendiri. Masa jatuh cinta, cinta monyet, kenakalan berjamaah dan juga bersenang-senang semua campur menjadi satu. Untuk merindukan semua itu atau sekedar silaturahmi atau temu kangen makanya tak jarang Reuni wajib diadakan.

Selama hidup bisa dibilang saya termasuk orang yang jarang banget reuni sama teman sekolah karena jadwalnya selalu ga tepat. Ada masing-masing cerita saat saya megikuti reuni, misalnya saja saat Reuni SMP sekitar 6 tahun yang lalu. saat itu saya membawa Shakila dan Kezia yang saat itu masih balita banget. Kebanyakan teman saya belum pada menikah saat itu. Disana saya bertemu guru dan juga teman masa jahiliah yang mana kita pernah nakal bersama haha.

Saat ketemu teman sepernakalan rasanya malu dan seru , malu ngebayangin gimana kita badungnya dulu. Ya Allah kalo inget jaman SMP malu banget yang mana saya lebih banyak berteman sama laki-laki daripada teman wanita. Saya dan teman suka cabut bareng main PS atau main basket dan skateboard.

Pernah ketawan? Pernah tapi guru ga pernah marah sama saya karena saya termasuk siswa pintar pada zamanya haha iya dulu saya rangking 1 dan 2 terus dan saat SMP saya juara umum lho *uhuk haha.

Oke skip ya tentang masa zaman SMP cuss kita bahas tentang reuni .

Saat itu hiburan musik dan memutar foto lawas itu biasa dilakukan saat reuni. Saya menikmati acara tersebut yang diawali dengan pembukaan oleh wakil guru sekolah.

Setelah agak lama akhirnya mulai deh kita bergerumul ria menayakan hal-hal yang biasa ditanyakan.

Dan kenapa saat reuni itu selalu ada pertanyaan yang sama? nih saya jabarkan pertanyaan yang sama saat reuni :
  • Kamu kerja dimana?
  • Sekarang kamu tinggal dimana
  • Punya apa aja sekarang?
  • Kamu sudah menikah
  • Anak kamu berapa
  • Kesibukan kamu apa
  • Suami kamu kok ga diajak?
  • Suami kamu mana?
  • Eh masih inget ga si anu yang dulu kita kerjain?
  • Eh masih inget ga waktu kita cabut bareng
  • dan masih banyak lagi.
Semua pertanyaan tersebut hampir ditanyakan saat saya reuni SD, SMP dan SMA. Sebenarnya penting ga sih bertanya hal itu ketika reuni ? nah jawaban masing-masing orang tentunya berbeda-beda.

Ada rasa sedih yang menyesakkan dada saya saat itu. Yaitu saat ditanya "Suami kamu mana? suami kamu kerja apa? " saya hanya jawab mengarang bebas karena saat itu ya mantan suami sudah bersama istri baru nya hehe. Ya keleus masa iya saya bilang " Gue di tinggal nikah sama suami gue" beuhhh ga banget deh. Saat berbohong seperti itu ada rasa sedih dan malu *sumpah guys saya khilaf karena malu.

*Ini kejujuran saya setelah sekian lama di pendam* 

Saat mereka bertanya lebih dalam lagi saya hanya bisa mengelak dan mengalihkan pembicaraan karena saya tidak mau berbohong lebih banyak lagi.

Saat reuni rasanya waktu cepat berlalu, acara yang fimulai dari pagi harus selesai sampai jam 4 sore. Acara diakhiri oleh foto bersama. Senengnya bisa foto bersama soale selama SMP ga pernah ada tuh foto bersama dari semua kelas.

Habis reuni saya dan kawan sepernakalan karoke bareng di bilangan Bintaro deket sekolah. Disana saya dan teman-teman menggila bersama, kita semua nyanyi melepas kangen yang dulu pernah ngeBand bareng.

Reuni....

Kadang jadi ajang pamer dan penonjolan diri kita seakan mau menunjukan kita yang dahulu berbeda dengan yang sekarang.

Tapi sejatinya menurut saya, reuni bisa jadi ajang silaturahmi. Jangan pernah malu dengan keadaan kita yang sekarang, jangan pernah iri dengan teman yang sudah sukses ( dimata kita). Jadikanlah rasa iri itu sebagai pemacu kita untuk terus maju.




2 comments:

  1. Kalau aku, sekarang ketemu teman lama, kan sudah banyakan yang nikah, ketemu pasti yang ditanya anaknya... haha


    reuniSMP? belum pernah datang... heheh

    ReplyDelete
  2. deg2an kalo datang ke reuni, biasanya pertanyaan-pertanyaannya akan sama... kapan?

    ReplyDelete

Pemaparan Publik Tahunan dan Pengembangan Inovasi Produk Holcim Indonesia

Assalamu'alaikum. Apakabar puasanya, lancar kah? Alhamdulillah di hari ke 5 puasa tahun ini saya dan keluarga masih lancar tanpa k...