Saturday, September 8, 2018

Pengalaman Pahit Tidak Punya Uang Untuk Membayar Deposit Rumah Sakit

Prudential

Pernah ga kamu sakit tapi ga punya uang?




Saya sih pernah banget dan itu terjadi sekitar 7 tahun lalu dan itu salah satu pengalaman paling miris di hidup saya. Masih dalam ingatan, si bungsu Kezia demam sudah 3 hari, demamnya naik turun dan tidak kunjung sembuh padahal sudah berobat ke Puskesmas. Tapi pas malam ke 4 panasnya makin tinggi bahkan dia terus menangis, akhirnya saya putuskan untuk membawa ke Rumah sakit dekat rumah sambil nangis menggendong dia. 


Sesampainya disana Kezia tidak langsung ditangani, petugas disana bilang, “Ibu ke bagian administrasi dan bayar deposit disana dulu nanti kesini lagi”. Saya pun ke bagian administrasi dan ternyata deposit yang diminta yaitu sebesar RP 700.000 , saya pun terdiam, bagaimana mau bayar deposit sedangkan uang yang ada saat itu tidak lebih dari Rp 80.000. Deposit ini berguna untuk jaminan awal saat dirawat . Mendengar harus bayar 700 ribu rupiah saya hanya bisa menangis dan bingung karena kalau tidak cepat ditangani Kezia takutnya Kezia kenapa-kenapa.

Saya mencoba meminta belas kasih pihak rumah sakit, saya terus meminta keringanan dan berjanji akan membayar depositnya nanti. Tapi apa hasilnya? Rumah sakit tetap tidak menerimanya dan keukeuh saya harus membayar deposit lebih dulu karena peraturan rumah sakitnya seperti itu.


Demi Kezia, mau tidak mau saya menghubungi Papa, saya minta tolong pinjam uang untuk bayar deposit. Papa pun kaget karena saya diam-diam membawa Kezia ke rumah sakit tanpa sepengetahuannya. Akhirnya saya pinjam uang Papa dan Alhamdulillah Kezia langsung ditangani oleh dokter. Drama pun ga berhenti sampai disitu, Kezia harus merasakan 7 kali tusukan baru deh bisa di infus.



Tangisan dan jeritan dia pun ga bisa digambarkan lagi deh, saya pun disana terus menangis karena ga tega lihat anak di tusuk-tusuk kaya gitu,, sakittttt rasanya melihat anak yang sedang kesakitan. Belum lagi Kezia kehausan dan bodohnya saya lupa beli susu dia. Miris banget huhu,, dia hanya minum air
putih yang disediakan rumah sakit.

Masalah juga tidak berhenti sampai situ, besoknya Kezia harus periksa laboratorium yang manabiayanya tidak murah, sedih memang dan lagi-lagi saya harus pinjam uang Papa untuk membayar itu semua.

Setelah menunggu sekitar 8 jam akhirnya hasil lab pun keluar dan hasil dari pemeriksaan kalau Kezia terkena virus dan untungnya cepat dibawa ke rumah sakit kalau telat bisa wassalam deh. Bersyukur banget bisa cepat di bawa ke rumah sakit walau untuk dirawat disini penuh drama.

Kegalauan saya tidak hanya memikirkan kesembuhan Kezia tapi juga mengenai biaya rumah sakit yang semakin membengkak. Selama dirumah sakit saya hanya nangis dan bingung, bagaimana cara bayar biaya rumah sakit, apalagi Papa hanya seorang pensiunan pegawai negeri dan saya??? Saya hanya seorang single parent dengan dua orang putri yang hanya kerja serabutan.

Sulam pita


Iya kerja serabutan, saya hanya seorang buruh sulam pita yang 1 bahan sulam pita sepanjang 2 meter hanya dihargai Rp 16.000 saja , tak hanya jadi buruh sulam pita saja saya pun menjual aneka cemilan bikinan sendiri yang dititipkan ke warung-warung. Penghasilan dari itu semua mana cukup membayar biaya rumah sakit? Penghasilan saya hanya cukup buat makan setiap harinya. Uang
tabungan tidak punya, karena boro-boro buat nabung buat beli susu anak pun harus berjuang mati-matian.

Alhamdulillah Allah maha baik drama biaya rumah sakit terselesaikan tepat waktu. Saudara ,tetangga dan teman menjenguk Kezia memberikan sedikit bantuan untuk biaya rumah sakit.Alhamdulillah biaya rumah sakit sekitar 3 juta lebih itu bisa dibayar lunas. Terharu banget, ini benar-benar sebuah mukzijat dimana saat saya tidak berdaya mencari uang tapi rezeki untuk bayar
rumah sakit itu ada.

Well,,belajar dari pengalaman pahit tidak punya uang untuk membayar deposit rumah sakit yang penuh drama saya berfikir bahwa sudah saatnya saya mengubah nasib yaitu mencari uang lebih banyak lagi agar memiliki tabungan masa depan dan juga memiliki asuransi jiwa. Ya harusnya memang seperti itu kalau punya tabungan dan asuransi karena pasti dikasih lebih ​mudah untuk menyelesaikan seperti masalah ini.

#PastiDikasihLebih



65 comments:

  1. Wah, segitunya ya mbak. Alhamdulillah kalau di Aceh untuk biaya rumah sakit ditanggung menggunakan Jaminan Kesehatan Aceh yang sekarang dipegang BPJS.

    ReplyDelete
  2. Wah Amel punya pengalaman sedih dengan deposit ya. Semoga Kezia sehat sehat terus ya sekarang. Semangaaat Amel.

    ReplyDelete
  3. Semoga sehat selalu ya mbak dan keluarga..

    ReplyDelete
  4. Semoga sehat selalu ya mbak dan keluarga..

    ReplyDelete
  5. Penting babget ternyata punya asuransi ya.. jgn sampe ngalamin pas lg sakit trs gk ada biaya.. walah skrg ada bpjs kayaknya asuransi ttp penting buat cover yg utama

    ReplyDelete
  6. amelll..salut bgt dengan perjuangan amel, semoga sehat terus ya duo sipitnya

    ReplyDelete
  7. Mba Amel, membaca kisahmu bikin aku sedih :(
    Hanya bisa mendoakan yang terbaik untukmu dan dua perempuan cantik. Smoga Allah berik kesehatan serta limpahan rejeki ya. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin,,makasih mba Alida , semoga keluarga mu juga ya 😚

      Delete
  8. wah memang dalam setiap kehidupan masing2 punya perjuangan sendiri ya

    ReplyDelete
  9. sedih aku mbak amel bacanya. ngena rasanya. ternyata memang bener yaa mbak, kesehatan itu paling mahal harganya >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak sehat itu mahal dan untuk berjaga2 yz harus punya tabungan sama asuransi.

      Delete
  10. alhamdulillah ada bantuan ya mbak... tapi next nya emang lebih enak nggak mengandalkan bantuan.. lebih tenang gitu ya

    ReplyDelete
  11. Jadi berfikir tentang asuransi kesehatan ya setelah baca ini.

    ReplyDelete
  12. Iya sama mel, wkt suami aku kecelakaan juga gitu, diminta deposit 14 juta sm rs, klo ga ada uang ya dicuekin aja di UGD atau silakan out dr UGD. Ya Allah nyawa koq rasanya bukan apa apa ya di rumah sakit

    ReplyDelete
  13. Deuh linu baca 7 tusukan nya..hiks...Pengalaman guru yg paling berharga ya Mba...alhamdulillah berakhir dgn suka cita ada rejeki tak terduga ..

    ReplyDelete
  14. Semoga anak2 tetap sehat selalu ya, biar maminya bs fokus cari uang :) ... Sehat selalu buat Amel juga, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin,,makasih ko Timo, semoga ko Timo sehat selalu ya 😃

      Delete
  15. Kenapa yah rumah sakit menanamkan sistem deposit? Klo ada pasien yg skarat hrus segera dpt penanganan gmn coba?

    Sehat selalu untuk mba dan keluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda-beda peraturan kak,,ini aku 7 th lalu harus di minta deposit terlebih dahulu.

      Delete
  16. alhamdulillah, semoga mba dan keluarga selalu diberi kesehatan ya. jadi inget mama kalau baca blog ini hehehe

    ReplyDelete
  17. Sehat selalu mba dan keluarga. Saya dulu terbantu sama bpjs hehe alhamdulillah gratis tidak dipungut biaya sepersenpun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminn amin,,iya kalau sekarang enak ada bpjs kalau 7th lalu kan ga ada heehee.

      Delete
  18. In syaa Allah, pengalaman adalah guru yang tebaik
    Jadi guru buat saya juga nih Mbak. Semoga ke depannya lebih baik lagi

    ReplyDelete
  19. Jd ikut sedih.. sehat itu jauh lebih mahal yah mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya kak makanya peelu ada dana darurat dan asuransi.

      Delete
  20. ga kebayang paniknya mak amel saat itu.. Huhuhu. Alhamdulillah tapi masih dimudahkan Allah ya Mak Amel, inshaaAllah bersama setiap kesulitan pasti ada kemudahan juga yaaa.. Semangat terus mak Amel <3

    ReplyDelete
  21. Semoga sehat selalu Kezia sayang, duh suka sedih yah kalau lagi sakit malah ada masalah saja sama administrasinya, dipersulit gitu, hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn,,hehe iya soale peraturan rs itu beda-beda.

      Delete
  22. Ya Allah mbak, jadi ikut sedih bacanya. mudah-mudahan si kecil sehat selalu yaa.
    punya dana darurat itu memang penting banget ya.

    ReplyDelete
  23. Alhamdulillah, masalha sudah selesai ya, Mel. Cepat atau lambat, kehidupan semakin. Insya Allah akan terus membaik, Mel :)

    ReplyDelete
  24. Turut sedih melihat kenyataan seperti itu.. Memang Alloh tidak akan menyiakan hambanya yg terus berusaha ya mbak.. Semangat..

    ReplyDelete
  25. Aku pernah ngalamin, ga punya uang, anak sakit terus, alhamdulillah rezeki selalu ada

    ReplyDelete
  26. Tetap semangat ya... Selagi ada niat, pasti akan ada jalan. Yuk terus berikhtiar disamping doa. Yakin usaha kita akan berbuahkan hasil. Amin...

    ReplyDelete
  27. Emak strookng ya gini. Emang ya mba kalau liat anak sakit tuh hati kita sakiiit banget, kalau bisa biar kita aja yg gantiin. Keren banget sih kamu mba, sulam pitanya juga kece, ku saluuut

    ReplyDelete
  28. Mba Amel selalu suka sama cerita perjuangan mba, kisah inspiratif yang patut ditiru oleh semuanya :) sedih baca kisah yang ini semoga Alloh selalu memberikan yang terbaik untuk mba dan anak2 y mba

    ReplyDelete
  29. iya aku juga Alhamdulillah mbak kemaren kayak gini pas Naufal masuk RS jadinya nambah juga ga banyak-banyak... semangat ya mbak.. semoga keluarga kita di beri kesehatan sama Allah

    ReplyDelete
  30. Keziaaa sehat2 terus ya nak, jangan sakit lg.
    Emaknya setrong, insyaAllah pasti bisa melewati semuanya ya maakkk semangaatt :D

    ReplyDelete
  31. Kok aku sedih banget mulai baca dari judulnya ya. Semangat terus ya Mba...

    ReplyDelete
  32. Aku sedih deh bacanya, Kezia sehat2 terus yah, jadi single parent memang harus berjuang super extra mbak, semoga sekarang bisa dilewati dengan suka cita, dan terus semangatttt :)

    ReplyDelete
  33. Semoga segera sembuh ya mba, alhamdulillah ada yang membantu dan semoga ga lagi kejadian serupa

    ReplyDelete
  34. Duh, sedih banget bacanya. Semoga sekarang keadaan sudah jauh lebih baik ya,Mbak #peluk

    ReplyDelete
  35. Ya Allah, tanteeeee. Aku speechless bacanya. Ini pentingnya punya dana darurat, tapi gimana mau nabung dana darurat kalau kebutuhan sehari-hari aja mepet. Ya alhamdulillah bantuan Allah ada aja yaa.

    ReplyDelete
  36. Semoga Kezia senantiasa sehat ya mba, dan semoga dilimpahkan rezeki yang baik untuk kezia dan keluarga :)

    ReplyDelete
  37. This is a case where customers wish to earn, spend, and also maintain their liquid assets. Term-deposits offer a wonderful medium to help this dream a reality. bitcoinvest.cc

    ReplyDelete

Me Time Nonton YouTube Sepuasnya Tanpa Mikirin Kuota

Me time dengan nonton YouTube sepuasnya? Boleh banget. Setelah meemilih terjun kerja di dunia digital hampir semua waktu saya hab...