Impian Mengenal Budaya dan Menelusuri Surga Papua

by - March 19, 2020


Tempat wisata papua

"Ya, Allah perbanyaklah rezeki saya dan izinkan saya menginjakkan kaki ke Papua, Indonesia Timur sana sebelum saya menginjak luar negeri"

Kalimat doa dan harapan saya sudah sejak sekolah saat saya sering melihat Riani Djangkaru presenter Jejak Petualang yang sering banget mengeksplore keindahan alam Indonesia salah satunya Papua. Ya, sampai saat ini saya belum pernah ke luar negeri karena saya berharap sebelum ke luar negeri setidaknya saya sudah menginjak Indonesia Timur terlebih dahulu.  

"Saya pernah tinggal di Irian Jaya, Sorong itu yang sekarang jadi Papua, di sana jarak rumah sama rumah yang lain jauh dan masih sepi tapi enak udaranya adem ga panas soalnya banyak pohon, jalanan juga susah tapi sekarang liat berita di TV banyak kemajuan di sana jalanan juga banyak yang sudah aspal", salah satu obrolan Papa yang kadang bercerita sama sopir taksi menuju terminal Bus saat kami mau pulang kampung. Papa memang pernah tinggal di Irian Jaya yang saat ini dikenal Papua, beliau tinggal disana saat kakak Ipar ( uwa ) dinas disana. 

Sedikit cerita lucu saya, jadi Irian Jaya yang sebelumnya Irian Barat dan kini menjadi Papua, dulu waktu SD saya tahunya itu Irian Jaya bukan Papua, malah sempat berfikir kalau Papua itu luar negeri hehe tapi faktanya Papua itu Indonesia, hanya berganti nama dari Irian Jaya ke Papua. Nama Papua sendiri adalah pilihan dari Presiden Gusdur dan Irian Jaya menjadi nama Papua yaitu sekitar tahun 2001. So, buat kamu yang masih awam banget, Irian Jaya itu adalah Papua dan Papua itu Indonesia. 

Dan semua cerita kenangan Papa selama disana kadang terus diulang-ulang sampai kami anak-anaknya khatam banget. Ga hanya ke sopir angkot atau taksi tapi ke tetangga depan rumah mas Iqram, seorang ASN yang kuliah lagi di kampus dekat rumah saya. Mas Iqram ini orang Ambon, Maluku tepatnya di Pulau Buru. Beliau suka cerita ke saya atau papa mengenai cantiknya Indonesia Timur sana, air laut yang bersih, ikan yang berlimpah, alam yang indah dan masih banyak lagi. 

Yang paling kita suka dari mas Iqram saat balik kampung yaitu beliau suka bawa oleh-oleh ikan Cakalang Asap dan Papeda ( makanan bubur sagu khas Maluku dan Papua) yang endes banget bikin nagih apalagi dimakan sama kuah kuning , ahhh membayangkannya saja sudah bikin air liur saya netes hehe. 

Mendengar tentang Ambon dan Papua dari papa dan mas Iqram membuat saya makin yakin, Insya Allah kalau ada umur, rezeki saya bisa ke Papua bersama orang terkasih dalam waktu dekat nanti, Aamiin.

Memang, saat ini belum tahu kapan akan kesana tapi setidaknya saya sudah punya list saya akan kemana dan ngapain aja sih di Papua : 

  • Berkunjung ke Raja Ampat 

@Miracle_Verry 

Raja Ampat, salah satu surga di Papua Indonesia Timur. Tempat wisata yang terkenal keindahan alam dan kaya biota laut ini salah satu tempat yang ingin saya kunjungi. Jadi ingat salah satu teman saya yang bernama Verry dia pernah kesana dan berfoto di kawasan Raja Ampat. 

"Om Ver, gimana Raja Ampat, bagus banget kah? Kesannya gimana setelah kesana? " , tanya saya di chat WA.

"Yang pasti bagus banget, masih banyak yang belum tersentuh oleh tangan mulai dari lautan dan pulau-pulaunya", jawab om Verry. 

Ya, memang ga usah diragukan lagi keindahan Raja Ampat ini, karena dari fotonya saja sudah memang bagus dan bikin adem lahir batin. Setelah chat dengan om Verry saya pun meminta di doakan semoga bisa secepatnya ke Raja Ampat seperti beliau. 

Tak hanya di chat, pada akun instagram teman-teman saya yang pernah ke Raja Ampat pun saya kagum dengan keindahannya dan komen memohon didoakan semoga saya biaa kesana.

  • Snorkeling di Raja Ampat 
Belajar snorkeling
Kangen snorkeling ☺

Keindahan alam Raja Ampat membuat saya selalu ingin kesana apalagi melihat foto-foto bawah lautnya yang luar biasa indahnya. Raja Ampat juga terkenal salah satu tempat menyelam terbaik di dunia karena keindahan dan memiliki flora serta fauna terlengkap di dunia. 

Ya, Raja Ampat surga bawah laut di dunia. Rasanya tidak afdol kalau kesana tidak menikmati surga itu makanya jika saya kesana nanti saya ingin sekali snorkeling disana menikmati keindahan surga bawah laut dan bermain dengan ikan. Keinginan saya untuk snorkeling makin meningkat saat Hamis Daud diving disana dan berfoto dengan Whale Shark, duhh jadi pengen buru-buru ke Papua. 


  • Berinteraksi dengan Orang Papua Asli di Lembah Baliem 
Salah satu pria Suku Dani di Lembah Baliem. Pict by Rully Kesuma

Papua itu Indonesia, Indonesia kaya suku adat budaya dan itu salah satu menjadi kebanggan saya sebagai anak bangsa Indonesia. Mungkin sudah banyak yang tahu kalau di Papua itu banyak sekali suku seperti suku Dani, Yali dan Lani , nah beberapa suku tersebut tinggal di sebuah tempat yang bernama Lembah Baliem. 

Lembah Baliem yang berada di sekitar pegunungan Jayawijaya ini ingin sekali saya kunjungi dan saya ingin berinteraksi langsunh dengan suku asli disana, saya ingin menikmati keindahan alam dan juga sedikit mengenal orang Papua asli


  • Belajar bikin Noken bersama Mama Mama Papua 
Pict : @econusa_id

Saya sangat kagum sama Mama Mama Papua kaena mereka tangguh, pernah saya lihat di TV kehidupan mereka yang bekerja dikebun di bukit-bukit membawa serta anak-anak mereka yang masih kecil-kecil. Tangguh luar biasa menurut saya karena tidak mudah berkebun, sambil gendong anak dan belum lagi mengurus keperluan rumah. 

Luar biasa memang dan kepala Mama Mama Papua kuat-kuat, the real super woman karena membawa sayur, buah, bahkan menggendong anak dari atas bukit dan kemanapun menggunakan Noken yang dikaitkan ke kepalanya. 

Yups Noken adalah identitas Papua,  tas rajut khas Papua yang terbuat dari serat kayu ini sangat unik sekali karena diletakkan diatas kepala. Noken Papua juga sudah di tetapkan sebagai warisan kebudayaan tak benda UNESCO dan tanggal 4 Desember merupakan hari Noken. Semoga saja suatu saat ketika saya saya kesana saya ingin belajar membuat noken bersama Mama Mama Papua. 


  • Menikmati Buah Matoa Langsung di Papua 

Matoa buah khas Papua yang biasa Papa sebut lengkeng Papua berukuran besar ini rasanya saya ingin sekali mencicipinya langsung di tanah Papua nanti. Saya sendiri pernah makan Matoa ini dan dulu sebelum tetangga uwa saya punya pohon Matoa yang bibitnya langsung dari Papua, jadi kalau mampir ke rumah uwa dan pohon Matoa lagi berbuah saya suka dikasih hehe. 

Menurut saya rasanya enak dan punya khas tersendiri. Makan 5-7 buah aaja sudah kenyang karena mungkin berukurannya lumayan besar. Semoga saja ya, nanti kalau ke Papua saya melihat langsung pohonnya dan makan buahnya.


  • Melihat dan Mencicipi Langsung Buah Merah 



Kuansu atau Buah Merah dengan nama latin Pandanus conoideus adalah buah  yang tumbuh banyak di Papua ini beberapa tahun kebelakang naik daun karena terkenal banyak sekali manfaat untuk kesehatan seperti menghambat pertumbuhannsel kanker ovarium, kanker payudara, memiliki sifat anti peradangan dan anti virus juga anti mikroba. 

Buah merah tinggi betakaroten  dan kaya nutrisi ini dimanfaatkan oleh masyarakat Papua sebagai obat tradisional. Biasanya mereka memakannya secara langsung , ditumbuk, dicampur air, sebagai bumbu masakan juga. Dan sekarang banyak yang jual ekstrak buah merah secara online. Tapi saya sendiri alangkah lebih afdholnya jika nanti saya ke Papua saya bisa melihat, memegang dan mencicipi langsung Buah Merah ini. 


  • Melihat Pembuatan Sagu dan Icip-Icip Papeda
Pict: Pesona Travel

Mas Iqram pernah membawakan Papeda kering dan berbentuk tepung dan itu enak banget. Yups Papeda atau bubur sagu ini makanan khas dari Maluku dan Papua yang memiliki khas tersendiri. Dan kalau kamu pernah melihat pembuatan tepung sagu secara tradisional di Papua sana pasti akan syok dan kagum karena prosesnya memakan waktu yang lama dan perlu banyak tenaga yang dikeluarkan. 

Jadi saya pernah nonton di Jejak Petualang disana pembuatan tepung sagu di Papua, pertama pemilihan pohon sagu kemudian di potong dan istilahnya di parut gitu lalu berkali-kali di peras dengan cara diinjak-injak dengan dialiri air juga lalu di saring dan diendapkan kemudan jadi deh tepung sagu. Melihat prosesnya aja takjub banget. Yang bikin wahhh itu buatnya ya seperti di tengah hutan gitu, luar biasa banget kan?. 

Sagu bagi masyarakat Papua bahkan seperti ibu karena pangan lokal tertua dan disana itu makanan pokoknya. Pohon sagu banyak sekali manfaatnya, dari batangnya bisa dibuat sagu dan ampasnya untu pakan ternak, kulit pohon bisa jadi kayu bakar, daunnya bisa jadi atap rumah lalu lidi sagu bisa jadi sapu makanya masyarakat Papua bahu membahu mempertahankan hutan sagu karena itulah kehidupan. 


  • Menanam 1 Buah Pohon di Hutan Papua
Reboisasi

Tahu kah kamu kalau Tanah Papua itu adalah paru-paru dunia? Ya, hutan Papua merupakan ketiga terluas di dunia, hutan Papua ini sangat penting bagi masyarakat,  ekosistem disana dan juga global jadi bisa dibayangkan jika hutan ini tergerus oleh pembalakan liar, pembukaan perkebunan kelapa sawit secara besar-besaran maka akan global warming lebih dasyat lagi. 

Saya tahu saya hanya seorang manusia yang ingin menanam setidaknya satu buah pohon disana tapi dengan niat saya ini, saya berharap semua bisa bahu membahu menjaga Hutan Papua dan hutan manapun. Saya berharap semoga semua sadar bahwa bumi sudah tua, harus dirawat dijaga kita membutuhkan Hutan sebagai paru-paru bumi. Semoga saja saat ke sana nanti saya bisa ke Hutan Papua dan menanam 1 pohon.



Keinginan menanam pohon di Hutan Papua ini timbul karena saya sadar bahwa saya manusia yang diciptakan oleh Tuhan bukan untuk hidup saya sendiri tetapi juga untuk alam. Bumi itu harus bersama kita jaga dan bersyukur sekali saya mengenal EcoNusa yang merupakan organisasi nirlaba yang bertujuan mengangkat pengelolaan sumber daya alam yang berkeadilan dan berkelanjutan di Indonesia dengan memberi penguatan terhadap inisiatif-inisiatif lokal. Yayasan EcoNusa menjembatani komunikasi antara pemangku kepentingan di wilayah timur Indonesia (Tanah Papua dan Maluku). 

Senang rasanya melihat ada yang aware sama Tanah Papua dan Maluku, membaca di websitenya pun membuat saya merasa terhipnotis ingin kesana dan melakukan hal-hal yang sudah saya list diatas. Keindahan Hutan Papua yang menjadi paru-paru bumi, kekayaan hayati dan satwa disana cocok untuk destinasi wisata hijau untuk pelepas penat hidup di perkotaan. 

You May Also Like

53 komentar

  1. Papua itu cantik ya aku pinign banget ke sana kalau ada rezeki bukan cuma mau lihat keindahan alamnay juga mau lihat kehidupan masyarakatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cantik banget, Amin ya Allah semoga kita sekeluarga bisa kesana ya.

      Delete
  2. Semoga bisa jalan jalan ke Papua bersama keluarga

    ReplyDelete
  3. Asyik ya Mel kalau emang beneran ke sana. Impian banget deh bisa jalan-jalan ke Papua.

    ReplyDelete
  4. Wahh bangga rasanya ada di blog kakanyah sbg source

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa... Om Very doakan yaw semoga aku juga bisa keep Papua 😁

      Delete
  5. Papua ini punya sumber daya alam yg luarrr biasa.
    Kita kudu bahu-membahu untuk menjaganya sekuat tenaga
    Semoga semua pihak bisa bekerjasama melindungi hutan Papua agar tetap lestari.. Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups sumber daya alamnya banyak banget semoga kelestariannya tetap terjaga ya.

      Delete
  6. Aku pun ingin sekali bisa ke Papua mbak, indah banget ya Raja Ampat itu. Dan semoga alamnya tetap terjaga yaa sebagai warisan kepada generasi-generasi selanjutnya aamiin

    ReplyDelete
  7. Ternyata banyak sekali hal menarik di papua ya. Pantas aja ada yang kasih julukan sepotong surga yang jatuh ke bumi

    ReplyDelete
  8. Wow..Raja Ampat! Mau banget lah kalo bisa sampai sana. Semoga.. Dan semoga pula hutan Papua tetap lestari..

    ReplyDelete
  9. Siapa sih yang ngga pengin ke Papua? Pulau yang eksotik penuh pesona.
    Ajak aku ya Mel kalau ke sana. 😁

    ReplyDelete
  10. Papua banyak banget sumber daya alamnya, buah2nya dan makanannya unik2 ya. Senang banget liat Papua kelestarian alamnya masih tetap terjaga

    ReplyDelete
  11. Penasaran sama noken. Kalau dirajut, pakai apa, ya? Tangan aja mungkin?

    Ga kebayang ngerajutnya. Itu akar kan kuat-kuat, ya.

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah aku pernah ke Raja Ampat di tahun 2015. Waktu itu belum banyak resort jadi masih asri banget.

    ReplyDelete
  13. Aamiin. Saya ikut dalam do'anya juga, mba.
    Papua itu keindahan dan sekaligus kekayaan alam yang sangat-sangat beragam. Semoga semua yang dipunyai Papua tetap lestari.

    ReplyDelete
  14. Target Travellingku yang masih jadi mimpi adalah Raja Ampat...
    Jadi pingin ngerasain Buah Matoa juga...
    Nah buah merah ternyata mengandung anti virus dan anti mikroba ya, siapa tahu bisa untuk obat covid-19...💪

    ReplyDelete
  15. Suamiku hampir ada proyek disana tapi nggak jadi..Btw aku bisa bikin buku dg Gramedia karena motivasi dari temanku yg pernah tinggal disana. Dia penulis & sudah menulis buku tentang keindahan Papua. Semoga aku bisa meihatnya sendiri.

    ReplyDelete
  16. Papua dengan banyak pesonanya ya mba. Aku pun sama semoga suatu saat nanti bisa ke sana. Kekayaan alam Indonesia timur tersimpan di bumi Papua.

    ReplyDelete
  17. alam Papua cantik ya bikin kita takjub & pingin lihat secara langsung. Mudah-mudahan kita bisa berkunjung ke Papua ya Amel

    ReplyDelete
  18. Menelusuri surga dari Papua dan pernah dapat foto2 cantik kebudayaan Papua mbak dan memang benar-benar indah apalagi budayanya.

    ReplyDelete
  19. Keindahan negri Indonesia paling ujung merupakan magnet dunia. Bisa berbincang dengan warga papua apalagi kerajinan tangan nya cakep banget

    ReplyDelete
  20. Raja Empat impian banget aku nih ,, semoga ada takdirnya bisa ke sana ah pengen lihat view bawah laut yg luar biasa..

    ReplyDelete
  21. Kagum sama Alam Indonesia terutama Alam daerah wilayah Indonesia Timur.

    Masih sangat alami dan indahnyaa...
    Juga uniknya culture Dan kulinerannya yang beda sama di Tanah Jawa.

    Btw,
    Nanem pohon apa, kak?

    ReplyDelete
  22. penasaran dengan raja ampat dan lembah baliem

    ReplyDelete
  23. Saya juga pengin sekali ke Papua, Mbak Amel. Apalagi pesona Raja Ampat sudah sangat terkenal dan sangat menggoda. selama ini, saya hanya bisa melihat di televisi dan foto saja hehehe.
    Itu buah merah rasanya seperti apa ya, Mbak? Bentuknya seperti nangka dan cempedak ya. Ini malah bikin saya penasaran dan pengin segera ke Papua hehehe. Pulangnya bawa sagu buat bikin kapurung dan ongol-ongol hahaha.

    ReplyDelete
  24. Papua juga menjadi salah satu destinasi impianku, karena menurutku Papua itu unik banget dan paling beda se-Indonesia, aku juga pengen menjelajahi alam Papua yang masih sangat alami .

    ReplyDelete
  25. Aku belum pernah ke Papua Mba Amel dan ternyata Papua itu banyak juga ya tempat wisatanya. Bener, sebelum ke luar negeri kita jelajahi dulu dalam negeri hihihi. Semoga keinginan mba amel pernah menginjakkan kaki ke papua tercapai ya. Amin

    ReplyDelete
  26. Teringat buah matoa dari Papua, saya teringat almarhum ayah saya

    Beliau suka sekali matoa, sampe-sampe setelah dimakan, bijinya dibuat jadi bibit. Udah banyak pohon matoa yang ditanamnya. Sayang belum berbuah, mungkin menunggu beberapa tahun lagi berbuah.

    ReplyDelete
  27. Asyik banget keliatannya ya mbak, semoga keinginannya terwujud bisa menjejakkan kaki di tanah papua. Btw aku udah coba matoa, buah itu enak banget ya.

    ReplyDelete
  28. indahnya papua langsung memukau kita saat pesawat mulai turun. luar biasa cantiknya. biru kehijauan.. jauh banget dengan pulau2 lain, apalagi pulau jawa.

    saya pernah ada kerjaan 3 bulan di sorong. sayangnya ga keburu ke raja ampat. hanya sempat berkunjung ke pulau2 kecil, di antaranya jefman. semoga ada kesempatan lagi berkunjung..

    ReplyDelete
  29. saya juga udah pernah ngerasain enaknya buah matoa mba.. mantap jiwa
    dan saya juga punya noken, oleh oleh dari suami saya pas beliau lagi dinas ke papua hehehe
    semoga impiannya segera terlaksana ya mba

    ReplyDelete
  30. Iya nih, aku juga pengen satu mingguuuuuuuuu aja ke papua (gak termasuk perjalanan loh ya)
    pengen mengenal budaya di sana
    tapi apa cukup ya 1 minggu?
    ahahaha

    ReplyDelete
  31. Ya Allah, saya juga pengin banget ke Papua euy ... waktu itu ada kesempatab ke sana, sayang sekali waktunya kurang tepat. Semoga nanti segera ke sana.

    ReplyDelete
  32. Aku tuh penasaran sama buah merah nya mba.
    Setiap liat di televisi pasti para wisatawan yang berkunjung ke Papua,kurang lengkap rasanya kalau belum nyobain buah merah nya.
    Serta tradisi mereka memasak umbi-umbian dengan cara di timbun menggunakan batu yang telah dipanaskan terlebih dahulu baru ditutup dengan dedaunan nya.
    Alami banget prosesnya

    ReplyDelete
  33. wah wish list ku juga nih bisa mengunjungi papua, terutama bawah lautnya. ku juga kangen sama snorkeling. terakhir tuh tahun 2017, udah 3 tahun lalu. ah kangen laut, semoga next time bisa ke papua dan icip lautnya hihi. infonya keren banget mbaa.

    ReplyDelete
  34. Wah saya juga pingin nyobain buah merah, sagu dan pastinya ke Papua, impian saya sejak kecil
    Gak tau kapan terlaksana 😀😀😀

    ReplyDelete
  35. Raja Ampat indah banget ya nba, selalu berdoa bisa ke sana tiap lihat postingan tentang raja Ampat. Aku juga pingin nyobain buah nerah nya yang terkenal banyak khasiatnya, disini harganya mahal banget

    ReplyDelete
  36. Suamiku nih suka pergi ke Papua untuk kerjaan hehehe. Sukaaaa banget kalau liat foto-fotonya. Pengen juga menginjakkan kaki disanaaa :))

    ReplyDelete
  37. Sumber daya daerah papua banyak banget ya ..., tapi belum pernah sih ...insya allah jikn ada kesempatan deh, traveling menjelajahi papua

    ReplyDelete
  38. Sumber daya papua banyak banget, tapi aku belum pernah kesana, insya allah deh ... Bila ada kesempatan travelling pengen ke daerah papua

    ReplyDelete
  39. Aku pengen banget ke Papua nyobain ikan asap nya mama mama Papua dan lihat yang hijau hijau disana

    ReplyDelete
  40. Eh kok sama ya mbak, saya pun dulu mengira kalau papua adalah luar negeri, wkwkwk. Wah, lihat pesona alam dan wisata di papua sungguh menarik, jadi mupeng deh. Semoga doanya terkabul ya mbak, amiin

    ReplyDelete
  41. Papua adalah surga...
    tapi kupikir Papua dan Irian Jaya itu beda Mbak... ternyata sama ya Mbak...hehe

    ReplyDelete
  42. Suatu saat pengen main ke Papua mbak, btw saya penasaran sama buah Matoa dan Raja Ampatnya mbak.

    ReplyDelete
  43. Papua itu seperti surga... semuanya hijau membentang. Alamnya luar biasa.
    Meski kadang bikin jerih juga, karena masih ada yang liar... tapi itulah uniknya Papua

    ReplyDelete
  44. Wah, keren nih Mbak, kalau tiap tamu menanam 1 pohon di sana

    ReplyDelete
  45. Saya jadi ingin ke Papua juga, nih.
    Kayaknya dimulai dari menulis dulu, ya. Agar makin mantap sugesti bisa ke sananya

    ReplyDelete
  46. AKu kepengen banget ke Raja Ampat dan kali biru di Papua, indah sekali kalau lihat dari gambar. Aku juga ingin berinteraksi dengan penduduk disana

    ReplyDelete
  47. Aku pernah tinggal di sana 4 tahun, pengen kembali lagi, temanku masih banyak stay di sana..

    ReplyDelete

Total Pageviews